Arsip untuk ‘Marga’ Kategori

Arsip untuk ‘Marga’ Kategori

Boru Saroding

Diposkan dalam Artikel, Marga, Label , , pada November 8, 2009 | 15 Komentar »

SADA TIKKI, di parnangkok ni mataniari, laho do manussi pahean huhut naeng maridi Boru Saroding tu tao Toba. Huta ni natorasna di holang-holang ni Palipi-Mogang do, marbariba ma tu Rassang Bosi dht Dolok Martahan. Nauli do rupani boru Saroding on. Imana ma inna na umbagak sian boru Pandiangan uju i.

Tung mansai bahat do ro baoa manopot ibana, sian huta na dao dht bariba ni tao pe ro do naeng patuduhon holong tu ibana. Alai dang adong manang sada naboi mambuat rohana; namora manang najogi, mulak balging do sude.
Alai dang adong namarhansit roha dibahen ibana, tungpe dang dioloi ibana hata ni akka panopot i. Natorasna, Guru Solandason, tung mansai longang do mamereng boruna nasasada on. Parsip do boru saroding on, malo martonun, ringgas mangula ulaon, ba sandok tahe tung mansai las do rohani natorasna mangida pangalahona. Naburju do ibana marnatoras, songonni nang mardongan, jala somba marhula-hula. Ba tung si pilliton ma nian ibana gabe parsonduk bolon nang gabe parumaen.

Tikki martapian boru saroding huhut manganggiri obukna na ganjang jala mansai godang i di topi ni tao i, ro ma sada solu manjonohi ibana. Pangisi ni solu on sahalak baoa, jongjong di solu na. Tung mansai tongam, jogi, jala marpitonggam do rumangni baoa parsolu on. Mamereng rumangna dht paheanna ulos Batak namansai bagak, hira na so partoba do ulaonna; nasomal jala jotjot marhumaliang di tao i. Lam jonok, lam mallobok ma tarottok ni boru Saroding. Ai ise do nuaeng baoa on, sukkun-sukkun ma rohana. Solu i pe lam jonok ma attong tu paridianna. Dipahatop boru Saroding pasidungkon partapiananna, ala maila ibana adong sada baoa naposo mamereng-mereng ibana.
Hatopma boru Saroding mangalakka tu jabuna, alai pintor dipangkulingi baoa par solu i ma ibana: “Boru nirajanami, ai boasa hamu humibu-hibu mulak?”

Songgot ma rohani boru Saroding, dipaso ibana ma lakkana, huhut ditailihon tu lahi-lahi namanjou i. Bah…, tung mansai jogi jala tongamma baoa on, inna rohana. Didok ibana ma sidalianna nanaeng godang dope siulaon na di jabu, ido umbahen hatop ibana mulak. Marsitandaan ma nasida, dipaboa lahi-lahi ima asalna sian dolok ni Rassang Bosi-Sabulan namargoar “Ulu Darat”. Disi do inna ibana maringanan. Dipatorang baoa ima aha do sakkapna mandapothon boru Saroding, jala dipangido ibana ma asa dipantadahon tu natua-tuani boru Saroding. Ala pintor lomo rohani boru Saroding marnida baoa i, las ma tutu rohana; rap mardalan ma halahi tu hutana. Hurang tibu nian didok rohana sahat tu huta, asa pintor dipatandahon baoa i tu natorasna.

Longang ma natoras dht akka iboto nang anggina ala ro sian tao boru Saroding mardongan sada baoa. Sude do halahi pintor tarhatotong mamereng bohi dht pangkataionni lahi-lahi i. Songon na hona dorma do halahi mamereng bagak ni rumang ni lahi-lahi i. Pamatang na pe mansai togap. Jeppet ni hata, dihatahon lahi-lahi ima sakkap na, naeng pangido onna boru Saroding naeng gabe parsonduk bolon na. Ala nungnga lomo rohani boruna, pittor dioloi jala dipaboa Guru Solandason ma tu akka dongan tubuna. Dang sadia leleng, dipasaut ma parbogasonni boru Saroding dht lahi-lahi i.

Dung sidung ulaon parbogason, borhat ma boru Saroding mangihuthon lahi-lahi naung gabe tunggane doli na, marluga solu tu Ransang Bosi. Tung longang do boru Saroding alana mansai hatop do halahi sahat. Lam longang ma ibana ala di dok tunggane doli nai hutana di ginjang ni dolok, di tonga ni tombak Ulu Darat. Las dope rohani boru Saroding, mardomu muse tikki namardalan halahi manganangkohi dolok natimbo i, ditogu-togu tunggane doli na i, tung mansai hatop jala niang do lakkana. Dang loja ibana namandalani dolok na rais i, songoni nang lahi-lahina, tung so hir do hodok ni halahi.

Tung mansai golap do tombak siboluson ni halahi, alai dang maol didalani halahi nadua. Sahat ma halahi tu undung-undung ni lahi-lahi i, ba rupani maradian ma boru Saroding. Tarpodom ma halahi sahat tu manogot na. Tikki dungo ibana di manogotna, dang dibereng ibana tunggani dolina. Dibereng ibana tu pudi nang tu jolo, dang di si amantanai. Tarsonggot ma ibana ala dibereng ibana manginsir sada ulok namansai bolon di tonga-tonga ni hau di joloni alamanni jabu i. Mabiar ma boru Saroding, pintor ditutuphon ibana ma pittu ni jabu i. Dang hea dope dibereng ibana songoni balga na ulok, alai uluna dang songon bohi dohot ulu ni ulok. Ngongong ma ibana di tonga nijabu.

Dang sadia leleng dibege ibana ma tunggane dolina manjou goarna, asa dibukka pittu ni jabu. Hinsat ma boru Saroding mambuka pittu jala pittor dihatahon ibana ma tu tunggane dolina i na adong sada ulok na mansai bolon di jolo ni jabu i. “Dang pola boha i, ulok na burju doi,” inna tunggane dolina mangalusi.

Tung mansai naburju do tunggane doli nai marnioli, dipasonang do roha ni boru Saroding di si ganup ari. Dang dipaloas loja mula ulaon, ai pintor sikkop do sude akka naniporluhon ni hasida nadua. Malo do lahi-lahi nai mambahen si parengkelon, diharingkothon do mangalului akka boras ni hau dohot suan-suanon naboi mambahen boru Saroding tontong uli.

Alai sai sukkun-sukkun jala longang do boru Saroding marnida somal-somal ni tunggane doli nai di siapari. Sada tikki tarbereng simalolongna ma lahi-lahi nai di para-para ni jabu marganti pamatang gabe ulok na bolon! Mansai bolon, songon ulok na hea diberengsa di jolo ni jabu i. Alai paulak so diboto ibana ma, ala mabiar ibana murung annon ulok i. Manginsir ma ulok na bolon i haruar sian jabu manuju tombak, tading ma boru Saroding di jabu. Tung mansai biar jala manolsoli ma dirina napintor olo manjalo hata ni baoa i dang jolo manat dirimangi, ai dang jolma biasa hape.
Botari nai mulak ma tunggane doli nai mamboan akka nalaho sipanganon ni halahi, boras ni hau, suan-suaonon, nang akka jagal, tarsongon ursa, aili, pidong, dohot akka na asing. Dung sidung mangaloppa dht mangan halahi, manghatai ma tunggane doli nai tu boru Saroding. Dipaboa ibana ma ise do dirina: sombaon ni Ulu Darat, na sipata gabe ulok sipata gabe jolma. Dang pola dipataridahon boru Saroding songgop ni rohana, mengkel suping sambing do ibana tu lahi-lahi nai patudu holongna, tung pe di bagas rohana nungnga mansai biar jala manolsoli. Las ma tutu roha ni lahi-lahi i mamereng boru Saroding.

Sada tikki ro ma duatsa akka iboto ni boru Saroding mangebati halahi tu dolok ni Ulu Darat. Ai sai masihol do inna halahi marnida iboto hasian ni halahi. Las hian ma rohani boru Saroding didalani akka hula-hulana hutana di dolok na timbo jala ikkon mangalosi tombak namansai jorbut. Dilehon do akka sipanganon natabo tu akka iboto nai, sombu jala puas do halahi namaribot manghata-hatai dht marsipanganon. Mandapothon bot ni ari, diboto boru Saroding do parroni tunggane doli na sian tombak langa-langa. Mabiar ma ibana molo tarboto tu lahi-lahi na sombaon i na ro akka iboto na mandapothon halahi marsihol-sihol, alana diboto ibana do siallang jolma do ibana molo tikki gabe ulok.
Sian nadao pe nungnga diboto ibana soara ni ulok i, mardisir-disir do soarana. Humalaput ma boru Saroding manabunihon ibotona natolu i tu ginjang ni para-para, martabuni di toru ni bukkulan ni jabu, asa unang dibereng tunggane doli na i. Sahat ma tu jabu amanta na i, alai pintor songon na asing ma panganggona. “Ai songon na adong uap ni pamatang ni manisia huanggo?” inna ibana manukkun boru Saroding.

Busisaon ma boru Saroding, humalaput ma ibana mambahen sipanganon ni lahi-lahi nai. Dung sidung marsipanganon, modom ma halahi. Alai anggo mata dohot igung ni tunggane doli nai sai maos do momar jala dipasittak-sittak ala adong inna uap ni jolma di jabu i. “Dang adong halak na asing di jabutta on,” inna boru Saroding, “Modom ma hita, nungnga mansai bagas be borngin.” Alai sai lulu do tunggane nai di uap ni manisia i, ba ujung na rupani, mardongan biar dipaboa boru Saroding ma naro do hula-hula ni halahi sian Samosir ala masihol mamereng halahi nadua. “Sombakku ma tunggane doli,” inna ibana mangelek, “paloas ma akka ibotokki mandulo hita. Ai holan alani namasihol do hula-hulattai asa ro halahi tu tu dolok Ulu Darat on.”

Ujung na rupani didok baoa i ma asa dijou duatsa iboto ni boru Saroding i asa tuat tu bagas ni jabu sian partabunion nasida di toru ni tarup. Marsijalangan ma hasida, jala borngin i gabe holan namanghata-hatai ma sahat tu manogot. Dung binsar mataniari marsakkap ma borhat akka Pandiangan natolu i mulak tu Samosir.
“Ai aha do lehononmu na lae tu hami songon boan-boan nami tandani naung niebatan huta muna boru nami?” inna sahalak Pandiangan iboto ni boru Saroding i. “Nauli ma raja nami,” inna baoa i mangalusi. Dilehon ibana ma sada-sada be gajut nagelleng naung marrahut tu akka hula-hula nai. Alai didok ibana ma: “Holan on do pe naboi tarpatu au raja nami, alai unang pintor bukka hamu gajut on di dalan manang dung sahat hamu tu huta muna. Dung pitu ari pe asa boi ungkapon muna gajut on.” Diundukhon akka iboto ni boru Saroding ma hatani lae nai. Mulak ma halahi tuat sian dolok Ulu Darat, marsolu ma muse sahat tu Samosir. Dung sahat halahi di huta nasida, dipatorang ma rupani tu inanta na be pardalananni nasida jala dipatuduhon ma boan-boan na nilehon ni lae nasida.

Songon na marungut-ungut ma sada Pandiangan on alana holan gajut nagelleng naso diboto isi na do di lehon lae nai tu hasida, hape nungnga loja halahi mangebati tu dolok Ulu Darat. Jeppet ma sarito, sada Pandiangan on dang sabar paimahon pitu ari songon natinonahon ni lae nai. Marsogot nai pintor di suru ma inanta be mambukka gajut i asa tarboto manang aha do isana. Alai molo anggina siampudan (molo so sala), sabar do paimahon pitu ari, jai dang dibukka ibana gajut na ditiopna. Tek ma rupani, holan dibukka ibotoni boru Saroding gajuti, holan tano, hotang, hunik, dohot akka gulok-gulok do isina. Muruk ma ibana, diburai ma tunggane doli ni ibotonai jolma nasomaradat. “Ba hea do lak songon on ma lehonon na tu hula-hula na?” inna halahi mardongan rimas. Dibolokkon ma gajut i. Sai dijujui ma asa anggina na sada nai mambukka gajut i, sarupa do isina manang dang. Alai martahan do anggina i dang mambukka gajut i sampe pitu ari.

Di ari papituhon, dibukka ma gajut i di alaman ni huta. Pintor haruar ma godang akka gulok-gulok, alai dang sadia leleng gabe horbo dohot lombu ma gulok-gulokhi. Tung mansai godang do horbo dohot lombu i, sampe do ponjot alamani ni huta i. Hunik nasian gajut i pe gabe mas, markilo-kilo godangna, jala gabe godang ma tubu hotang di pudi dohot panimpisan ni jabu. Dang pola leleng, gabe mamora jong attong iboto ni boru Saroding nasasada on. Sinur nang pinahan, gabe naniulana, jala godang mas nang hotangna. Hata ni legenda, sahat tu sadari on, pinompar ni Pandingan on ma nahasea jala akka namora.

Dung hira-hira piga bintang (najolo, dang bulan di dok, bintang do. Jadi sabintang, sarupa mai sabulan di saonari), dipangido boru Saroding ma tu tunggane na asa dipaloas ibana mandulo huta ni natorasna, ala tung mansai masihol ibana inna. “Hatop pe au mulak,” inna ibana do mangelek, asa dipaloas tunggane na. Songon na borat do diundukhon lahi-lahi nai pangidoanni boru Saroding. “Adong gorathu dang na laho mulak be ho tu Ulu darat on,” inna tunggane doli nai. Sai dielek-elek boru Saroding ma lahi-lahi nai, marjanji do ibana dang leleng di huta ni natorasna. “Sombakku ma raja nami, palias ma i. Hodo tungganekku, dipasonang-sonang ho do ahu saleleng on, dung parsonduk bolonmu au. Pintor mulak pe au,” inna boru Saroding mangelek. Ala nungnga sai torus dipangido jala dielek boru Saroding, ba dipaborhat lahi-lahi nai ma ibana sahat tu topi tao ni Ransang Bosi.

Sada bulung do inna dibuat lahi-lahi nai dibahen gabe solu nalaho dalan ni boru Saroding. Alai didok ma hata na parpudi: “Boru Saroding nauli, boru ni raja do ho. Jadi porsea do au di hatam namandok tung mansai holong do roham tu au. Jai porsea do au ikkon hatop do ho mulak sian huta ni natorasmu. Jai ikkon marpadan do hita diparborhathon songon mangarahut holong ni roham tu au.” Diundukhon boru Saroding ma, jala didok songon on: “Dok ma padan i tunggane dolikku naburju.” Dungi didok lahi-lahi nai ma padan songon paborhathon boru Saroding naung hundul di solu: “Dekke ni Sabulan tu tonggina tu tabona, manang ise si ose padan tu ripurna tumagona.”

Borhat ma boru Saroding, dilugahon ibana ma soluna–na sian bulung-bulung i. Tung mansai tonang do tao Toba, dang adong umbak jala alogo pe mansai lambok, langit pe mansai tiar. Tading ma lahi-lahi nai manatap sian topi ni tao, bohina tung lungun do ditadinghon parsonduk bolon na mansai dihaholongi rohana. Dang pola sadia dao dope boru Saroding marluga, manaili ma ibana tu pudi, didok ibana ma songon on: “Peh…! Bursik ma ho, ai dang jolma ho hape. Somba on do ho! Ulok nabolon! Unang dirippu ho nalaho mulak be au tu ho! Palias mai. Ai so jolma ho…” Holan sae didok boru Saroding hatana, pintor ro ma alogo halisunsung dht udan na marimpot-impot. Tao ipe pintor timbo galumbangna. Mabiar jala songgot ma rohani boru Saroding. Sai dilugai ibana solu nai alai dang tolap mangalo umbaki. Dang sadia leleng pintor balik ma solu na, manongnong ma ibana jala gabe dohot ma ibana sombaon pangisi ni tao i…

Sahat tu sadari on dihaporseai sabagian pangisini Rassang Bosi, Dolok Martahan, Sabulan, Palipi, Mogang, Hatoguan, Janji Raja, Tamba, Simbolon, do turi-turian on–dohot nagabe boru Saroding pangisini tao i. Sai manat-manat do halak molo mangalewati tao i, dang marsitijur, dang boi mambolokhon akka na kotor tu taoi, jala unang tuit-tuit molo pas marsolu, markapal, manang marbot. Jala lahi-lahi ni boru Saroding gabe dijouhon do i “Amangboru Saroding.” Alani holong na tu boru Saroding, sipata tuat do inna ibana sian Ulu Darat tu tao i, bahat do inna halak naung hea mamereng: ulok na saganjang hau ni harambir/kalapa do inna marlange-lange di tao i.

Di Sabulan pe, apala di topi ni dolok Ulu Darat i, di huta Pandiangan, adong do sada inganan namargoar “Parpangiran ni Namboru boru Saroding.” Buni do inganan on, godang hian dope hau songon tombak. Alana sian na met-met nungnga manusia na sok ingin tahu au, nungnga hudalani inganan on, hutogihon akka ito, namboru, inangudakku, alana au sandiri pe mabiar do mardalan sandiri tusi. Adong do sada hau nabolon di ginjang ni mual na diyakini akka jolma (kessuali akka pangula ni huria) songon inganan parpangiran ni boru Saroding. Percaya tidak percaya, di ranting ni hau i tubu utte pangir (jeruk purut), semacam tanaman benalu, alai dang boi buaton i. Tokka do inna molo dibuat, olo ro parmaraan. Alai molo maruntung do naro tu si, pintor dabu do annon anggir i, diboan ma i tu jabuna be. (panuturi: Suhunan Situmorang, penulis novel ‘Sordam’).

Untuk mentranslate bahasa

Seperti kita ketahui, Toga Gultom adalah keturunan no. 1 dari Si Raja Sonang. Keturunan yang lain adalah Toga Samosir, Toga Pakpahan, dan Toga Sitinjak. Pada jaman dahulu kala manusia di bumi ini masih sedikit. Si Raja Sonang membagi-bagi daerah kekuasaannya kepada keempat anaknya. Toga Gultom mendapat bagian di suatu tempat di P. Samosir yang bernama Tujuan Laut. Tempat ini adalah daerah pertama yang diduduki oleh Toga Gultom.

 

Toga Gultom memiliki empat orang anak yaitu Huta Toruan (Tujuan Laut), Huta Pea, Huta Bagot, dan Huta Balian. Seluruh keturunan Toga Gultom hidup di Tujuan laut tersebut dan setelah mereka menjadi banyak, mereka membuka lahan disekitarnya, diantaranya Sitamiang yang diberikan kepada Huta Toruan.

 

Pada suatu saat salah seorang keturunan Huta Pea, yaitu Si Palang Namora menyebrang lautan menuju ke daerah Sibisa dan menetap disana. Daerah Sibisa adalah daerah yang diduduki oleh marga Sirait. Didaerah ini Si Palang Namora menikah dengan boru Sirait dan memiliki beberapa orang anak, yaitu Tumonggopulo, Namoralontung, Namorasende, dan Raja Urung Pardosi. Keadaan ekonomi keluarga Si Palang Namora ini berkembang dengan baik dan menjadi jauh lebih baik dibandingkan dengan perekonomian anak lelaki dari keluarga Sirait. Hal ini menimbulkan ketakutan pada keluarga Sirait, sehingga mereka berusaha agar Si Palang Namora meninggalkan kampung mereka. Pada akhirnya Si Palang Namora meninggalkan daerah Sibisa dan kembali ke P. Samosir. Akan tetapi salah seorang anak tidak ikut bersama mereka, yaitu Raja Urung Pardosi. Pada saat itu Raja Urung Pardosi sedang menimba ilmu hadatuon di daerah Hatinggian.

 

Si Palang Namora bersama keluarganya menetap di P. Samosir. Ketiga anak yang ikut bersamanya pada akhirnya menyebar ke beberapa daerah di sekitar Tujuan Laut, yaitu Sitamiang, Huta Hotang, Janji Matogu, Siriaon, dan Gonting. Anak No. 1 dan 2, yaitu Tumonggopulo dan Namoralontung menyebar ke Gonting. Sedangkan anak no. 3 (Namorasende) menduduki daerah Huta Hotang. Selanjutnya penyebaran keturunan Gultom Huta Pea adalah ke daerah Janji Matogu dan Siriaon. Penyebaran ke daerah ini dimulai dari keturunan Ompu Saruambosi (Raja Na Iringgit), yaitu keturunan Gultom Huta Pea generasi ke 10 (dapat dilihat pada bagian Family Tree/Tarombo) dari anak ketiga si Palang Namora. Ceritanya, Raja Na Iringgit memiliki empat orang permaisuri, yaitu:

 

 

    1. Br. Parhusip
    2. Br. Samosir
    3. Br. Parhusip
    4. Br. Manurung

 

 

Permaisuri yang pertama, yaitu Br. Parhusip tidak memiliki anak lelaki. Permasuri yang kedua, yaitu Br. Samosir, menurunkan tiga orang anak lelaki, yang kemudian bermukim di Siriaon. Sedangkan permaisuri yang ketiga, yaitu Br. Parhusip menurunkan lima orang anak lelaki, yang kemudian bermukim di Janji Matogu. Permaisuri yang keempat, yaitu Br. Manurung, menurunkan empat orang anak Lelaki, yang kemudian bermukim di Sitamiang. Masing-masing anak menjadi cikal bakal penyebaran Gultom ke daerah tersebut.

 

 

Penyebaran Keturunan Gultom Huta Toruan ke daerah Siregar

 

Gultom Huta Toruan yang bermukim di daerah Sitamiang pada akhirnya banyak yang menetap dan bertambah banyak di daerah Siregar. Adapula yang menyebar ke daerah lain, misalnya Pangaribuan. Adapun keturunan Gultom Huta Toruan adalah:

 

 

 

    1. Op. Parpodang
    2. Op. Martabun
    3. Op. Sonar

 

Penyebaran Keturunan Gultom Huta Pea ke Pangaribuan

 

Seperti telah dijelaskan di atas, bahwa Raja Urung Pardosi tidak ikut pulang ke P. Samosir bersama keluarganya, karena saat itu ia sedang menimba ilmu hadatuon di daerah Hatinggian.

 

Seperti layaknya seorang anak yang baru saja menyelesaikan sekolah, Raja Urung Pardosi hendak pulang ke rumah orang tuanya di Sibisa. Akan tetapi ia mendapati rumah orang tuanya kosong. Akhirnya bersama dua orang teman seperguruannya, yaitu Harianja dan Pakpahan, mereka berjalan terus. Dalam perjalanan itulah mereka menemukan burung Tekukur. Mereka berusaha menangkap burung itu dengan cara menyumpitnya, agar burung itu jatuh. Tetapi burung itu sulit sekali ditangkap sehingga tanpa disadari mereka terus mengikuti burung itu sampai hari gelap. Akhirnya mereka sampai di suatu daerah yang bernama Pangaribuan. Disana mereka ditampung oleh sebuah keluarga bermarga Pasaribu. Sebagai tuan rumah yang baik, Pasaribu berusaha melayani tamunya dengan baik. Pasaribu meminta sang istri untuk menyediakan makanan bagi para tamu. Akan tetapi si istri menginformasikan bahwa tidak ada lauk-pauk yang dapat disajikan. Pasaribu menjawab,”Huting ima seat”. Akhirnya si istri menyembelih huting (kucing), dan mengolahnya menjadi makanan siap saji yang berupa tanggo-tanggo, sementara tamu-tamu mereka beristirahat. Setelah makanan siap disajikan, Pasaribu membangunkan tamu-tamunya, dan mempersilahkan mereka makan. Raja Urung Pardosi bertanya kepada teman-temannya, “Apa lauknya?”. Yang dijawab oleh teman-temannya, “Tanya saja!”. Karena mereka telah menimba ilmu hadatuon, mereka memiliki kemampuan untuk melakukan sesuatu yang bagi orang lain mustahil. Akhirnya Raja Urung Pardosi bertanya kepada tanggo-tanggo di meja makan,”Jika engkau ayam, berkokoklah!”, namun tidak terjadi sesuatu. Raja Urung Pardosi bertanya kembali, “Jika engkau kambing, mengembiklah”, namun tetap tidak terjadi sesuatu. Raja Urung Pardosi dan teman-temannya terus menyebutkan nama-nama hewan, namun tanggo-tanggo itu tetap tidak bersuara, sampai akhirnya salah seorang menyebutkan,”Jika engkau kucing, mengeonglah”, akhirnya berloncatanlah kucing dari dalam piring tanggo-tanggo itu. Pasaribu yang melihat kejadian itu menjadi kaget, dan lari pontang-panting ketakutan. Ia mengira ketiga tamunya bukan manusia biasa. Seluruh kampung menjadi geger, dan akhirnya melarikan diri keluar dari daerah itu. Adapun ketiga orang itu, Raja Urung Pardosi, Harianja, dan Pakpahan, akhirnya menetap di daerah itu. Raja Urung Pardosi, yang digelari Datuk Tambun, ini menjadi keturunan Gultom pertama yang menetap di Pangaribuan.Ia memiliki empat orang anak, yaitu:

 

 

 

    1. Namora so Suharon yang tinggal di desa Parlombuan

    2. Baginda Raja, tinggal di desa Parsibarungan

    3. Saribu Raja, tinggal di desa Batumanumpak

    4. Pati Sabungan, tinggal di desa Batunadua

 

 

Selanjutnya penyebaran meluas ke daerah Sipirok, yang dimulai dari keturunan Saribu Raja. Saribu Raja memiliki dua orang anak yaitu, Namora Soaloon yang tetap tinggal di desa Batumanumpak, dan Babiat Galemun, yang kemudian tinggal di desa Simangambat, Sipirok.

 

 

Penyebaran Keturunan Gultom Huta Bagot & Huta Balian

 

Pada saat keluarga Si Palang Namora kembali ke P. Samosir, setelah bermukim sekian lama di Sibisa, keturunan Gultom Huta Bagot, menyebar ke beberapa daerah, termasuk ke Sumatera Timur. Namun ada satu daerah yang diakui sebagai “tanah air” keturunan Gultom Huta Bagot, yaitu daerah Joring.

 

Sedangkan keturunan Gultom Huta Balian, pada umumnya bermukim di daerah Sipollung di Sitamiang.

 

Demikianlah sejarah penyebaran keturunan Toga Gultom secara garis besar. Mungkin akan lebih baik jika perwakilan dari masing-masing anak Toga Gultom, melengkapi kisah penyebaran marga Gultom, mengapa bisa sampai di kampung halaman Anda saat ini, karena tidak ada cerita yang lebih baik selain dari Anda sendiri yang menjadi tokoh ceritanya. (Nara Sumber: M.X Gultom, Sahrun Gultom, Founder Gultom Foundation)

ni enet sian angelfire.

Untuk mentranslate bahasa

Anak ni Raja Sonang

Diposkan dalam Batak, Marga, Label , , pada Mei 22, 2009 | 33 Komentar »

Hira piga-piga hali memang, hubereng apala tung mansai bingung do iba mamereng di hurang jelas on ni anak hon ni ompu ta Raja Sonang. Adong na mandok anak ni Raja Sonang ima Gultom, Samosir, Pakpahan, dohot Sitinjak. Adong na deba mandok hon, dang holan i anakhon ni Raja Sonang, Pandiangan termasuk do dibagas na.

Mungkin mambahen i ala hurang dope ra ate informasi tu hita angka pomparan ni Raja Sonang songon dia do satohona. Mungkin molo adong angka dongan lumobi tu angka pomparan ni Raja Sonang, anggo boi nian, dibagi ma songon dia nian cerita ni omputa na jolo an inon. Asa unang mansai bingung hita dibahen sa.

Marnida inon, hucoba ma hubereng di daftar tarombo ni si Raja Batak sahat tu angka anakhon na jala tu parserakan ni angka marga na adong. Disi di surathon, ianggo anakhon ni Raja Sonang i ma opat halak, ima Gultom, Samosir, Pakpahan dohot Sitinjak. Anggo Pandiangan anak hon ni Raja Humirtap saudara ni Raja Sonang. Anggo Harianja, anakhon ni Samosir ma sian Sidari. Hira songoni ma hurasa anggo so sala hurang lobi.

Molo adong angka dongan na manambai jala padenggan hon, nauli jala na denggan.

rajasonang

Anak ni Raja Sonang

One thought on “Arsip untuk ‘Marga’ Kategori

  1. Jiston Sitinjak lahir di Janjiraja 16 Oktober 1957 mengatakan:

    kalau menurut yang saya ketahui tentang sejarah dan tarombo si Raja Sonag adalah sebagai berikit, bahwa keturunan ni OP. Parhuta ada 5 orang, 2 laki-laki dan 3 Perem,puan, laki-laki yang bernama Samosir ( Toga Samosir ) dan Pandinagan ( Toga Pandiangan ) , dan Putri, bernama. Boru Saroding, Boru Simenak-enak dan Boru Nahumot, bahwa si Boru Saroding adalah Puturi yang paling cantik diantara ke 3 Putri OP. Parhutala, bahwa sewaktu Boru Saroding masih kecil, seorang laki-laki mendatangi OP. Parhutala, untuk meminang Boru Saroding, yang bernama Guru Sodungdangon, karena Raut wajah Guru Sodungdangon sangat menyeramkan, sehingga OP. Parhutala menolak pinangan Guru Sodungdango, akan tetapi Guru So dungdangon tetap menyatakan, bahwa Boru Saroding tetap akan menjadi Istrinya ( Parsonduk bolonnya), walapun OP. Parhutala menolak pinangannya, yang menyebabkan OP. Parhutala memberikan pengawasan yang sangat ketat terhadap putrinya Boru Saroding agar tidak jadi Istri ( Parsonduk bolon ) ni Guru Sodungdangon, setelah Boru Saroding menginjak Remaja kerjanya sehari-hari Martonun Ulos, OP. Parhutala menyembunyikan Boru Saroding di Bonggar, dan tidak diperkenankan keluar dari Bonggar tersebut tanpa seijin OP, Pahutala, akan tetapi, oleh karena Guru Sodungdangon, merupakan Orang yang paling Sakti yang tubuhnya dapat berubah-ubah, sesuai dengan keinginannya, pada suatu melam hari mendatangi Boro Saroding di atas Bonggar dan membawa lari Boru Saroding ke Ulundarat tanpa sepengetahuan seisi rumah, yang membuat OP. Parhutala dan keluarga kebingungan, karena Boru kesayangannya telah hilang tanpa diketahui kemana rimbanya, sehingga ke. 2 ( dua ) adiknya yakni si boru menak-enak dan siboru nahot pergi kesegala penjuru untuk mencari sang kakak yang disayanginya, samapai ahirnya si Boru menak-enak dan Siboru Nahot meninggal Dunia tidak ketemu samh kakak, demikian juga OP. Parhutala doli dan boru, meninggal Dunia, dan tinggalah ke. 2 ( dua ) anak laki-lakinya, Toga Samosir dan Toga Pandiangan,
    oleh karena Rumah peninggalan OP. Parhutala sudah muali Rusak, yang merupakan Rumah Parsattian, sehingga ke. 2 ( dua ) anaknya ingin memperbaiki, maka mereka pergi ke Ulundarat untuk mencarai Kayu dan Rotan sebagai pengikatnya.
    sewaktu Toga Samosir dan Toga Pandingan mendapatkan Rotan, membuat mereka mencari panggal rotan tersebut, ternyata rotanya sangat panjang, bahwa sewaktu Toga Samosir dan Toga Padiangan mengikuti alur rotan tersebut, mereka mendengan suara tenun dari dalam hutan yang suaranya mirip sura tenun Boro Saroding, sehingga mereka mengurungkan pencarian rotan tersebut dan mengikuti suara tenun yang terdengan didalam hutan, dan ahirnya merekan mengetahui bahwa yang bertenun didalam hutan tersebut adalah benar-benar Boru Saroding, sehingga merka berdua menemui Boro Saroding, yang membuat Boru Saroding sangat ketakutan luar biasa karena takut akan dimakan oleh Suaminya Guru Sodungdangon yang merupakan jelmaan Rja Huta (Babiat) sehingga ke dua ibotonya yakni Toga Samosir dan Toga Pandiangan disembunyikan didalam Bonggar,
    oleh karena Guru Sodungdangon adalah orang yang Saksi telah mengetaui bahwa hula-hulanya si Toga Samosir dan si Toga Pandiangan telag datang kerumahnya, maka Guru Sodungdangan mencari Babi Hutan untuk makanan hula-hulanya tersebut, dan sewaktu Guru Sodungdangon pulang ke rumah, dia bertanya kepada Istirinya Boru Saroding, siapa orang yang datang ke rumahnya tersebut, oleh karena Boru Saroding ketakutan, maka di jawab bahwa tidak ada orang yang datang ke rumah mereka, walapun Guru Sodungdangon mengetahui yang datang adalah hula-hulanya, Guru Sodungdangon tetap bertanya kepada Istrinya, siapa orang yang datang ke rumah mereka karena ada bau manusia di rumah, dan menyatakan kepada Istrinya Boru Saroding, jangan berbohong, karena suaminya mengetahui siapa yang datang ke rumah mereka, yang menyebabkan Boru Saroding sangat ketakutan dan menangis dan sujud kepada suaminya, meminta agar jangan memakan orang yang disembunyikannya di dalam Bonggar rumahnya, karena yang disembunyikan adalah Ibotonya, dan Guru Sodungdangon meminta Istirinya agar mengeluarkan hula-hulanya tersebut dari dalam bonggar untu7k diberikan makan, yang membuat hati Boru Saroding lega dan menyuruh ibotonya tersebut keluar dari persembunyiannya, dan ahirnya Tga Samosir dan Toga Padingan keluar dari persembunyiannya dan menyalami Laenya Guru Sodungdangon, sewaktu Guru Sodungdangon bertanya kenapa Hula-hulanya datang kehutan belantara tersebut, dan pernyataan tersebut dijawab oleh Toga Samosi dan Toga Pandiangan bahwa mereka datang untuk mencari kayau dan rotan untuk memperbaiki Rumah peninggalan OP. Patrhutala orang tua mereka, sehingga Guru Sodungdangan menyuruh Istrinya untuk memberikan sesuatu kepada ibotonya tersebut, dan setelah Toga Samosir mau pulang ke Samosir, mereka di beri bungkusan berupa Tandok satu untuk Toga Samosir dan satu untuk Toga Pandiangan yang isnya tidak boleh diketahui dan tandok tersebut tidak boleh dibuka sebelum, tujuh hari tujuh malam, setelah tandok tersebut di kubur di kolong rumah masing-masing,
    bahwa sesampai di Rumah Toga Samosir, mengubur bungusan tandok tersebut di kolong rumahnya demikian juga Toga Pandinagan, akan tetapi oleh karena Toga Pandingan ingin tahu apa isi yang sebenarnya dalam Tandok yang diberikan Ibotonya Boru Saroding tersebut, yang membuat Toga Pandingan membuka bungkusan sebelum tujuh hari tujuh malam, ternyata isinya berupa, Jangkrik dua macam, Kunyit, Rotan satu jenggkal, Kayu satu jengkal, dll, sehingga Toga Pandiangan mendatangi Toga Samosir untuk memberitahukan apa isi bungkusan tandok yang diberikan oleh Ibotonya tersebut, dan menyuruh Toga Samosir untuk membuka bungkusan tandok yang diberikan kepadanya apakah isinya sama seperti yang ada pada Toga Pandinagan,
    Bahwa Toga Samosir menolak untuk membuka bungkusan yang diberikan oleh Ibotonya tersebut, dan menunggu tujuh hari tujuh malam, dan setelah hari yang ketujuh Toga Samosir sangat Kaget pada pagi hari karena melihat banyaknya Sapi dan Kerbau serta Rotan dan kayu di halaman rumahnya, dan ada Emas di kolong rumahnya, dan Toga Samosir memberitahukan kabar gembira tersebut kepada Abangnya Toga Pandiangan, yang menyebabkan Pandiangan marah mencaci maki Ibotonya Boru Saroding dan Guru Sodungdangon karena dianggap Diskriminasi, 9 mardikkan ) dan Pandinagn meminta bagiannya dari Samsir dengan bagian yang sama, oleh karena Samosir merasa sama-sama diberikan satu bungkus tandok akan tetapi Pandiangan yang mengingkari janji, yang menyebabkan Samosir menolak untuk memberikan bagian Pandiangan yang membuat Pandiangan marah dan naik pitam, dan berencana membunuh Samosir, dan Renca pembunuhan yang direncanakan Pandingan di Ketahui boronya dan pada malam hari boru Pandingan tersebut memberitahukan kepada Samosir agar segera meninggalkan melarikan diri karena akan di bunuh malam ini, sehingga Samosir lari ke rumah mertuanya si Tindaon, dan itulah sebabnya setiap Boru Pandiangan dijuluki Boru Hasian,
    bahwa oleh karena Boru Saroding mengetahui Ibotonya bertengkar sehingga berencana untuk membujuk Samosir dan Pandingan agar baikan, maka rencana tersebut diberitahukan kepada Suaminya Guru Sodungdango, gara mereka berangkat menemui Samosir dan Pandiangan, agar baikan kembali.
    bahwa Boru Saroding dan Guru Sodungdangon berangkat karena mereka harus menyeberangi danau toba, sehibnga Boru Saroding bertanya kepada Suaminya Guru Sodungdangon, pakai apa menyeberang, dan Guru Sodungdangon menyatakan ambilah Daun itu ( bulung sungkit ) letakkan dipermukaan air tersebut, untuk menjadi Perahu ( sampan ) dan Boru Saroding di suruh duluan naik dan Guru Sodungdangon yang mengemudi, bahwa sebelum naik ke Perahu Guru Sodungdangon berpesan kepada Istirinya agar tidak menoleh kebelakang, dan mereka berangkat, dalam perjalanan Boru Saroding berbicara kepada suaminya Guru Sodungdangon tetapi adak ada jawaban, yang membuat Boru Saroding curiga bahwa tidak ikut dalam perjalanan, sehingga tanpa sadar akan janjinya, menoleh kebelakang, dan hatinya tersentak dan kaget karena yang dinaiki tersebut adalah seekor ular yang besar, sehingga berkata, uaduh ternyata ular yang besar yang kunaiki ini dan dia meludah, yang menyebabkan Boru Saroding Tenggelam karena Ular tersebut adalah Guru Sodungdangon yang telah menghilang, dan ahirnya Boru Saroding tidak jadi menemui Ibotonya tersebut.
    bahwa pada satu waktu ada Boro Pandiangan yang dimasuki oleh Roh Boru Saroding, dan berceritra, tentang kejadian yang di alami dan memberitahukan, bahwa Samosir dan Pandingan tidak bisa Akur, karena Pandingan telah mengingkari janjinya maka Boru Saroding emberikan Nama Raja Humirdad sedangkan nama kepada Samosir diberikan Raja Sonang karena selalu menepati janjinya.
    Bahwa Siraja Sonag Anaknya ada 4 (empat, ) 1. Gultom, 2 Sidari, 3. Pakpahan, Sitinjak, dan semua Anakni Siraja Sonag berhak menyandang marga Samosir, bahwa setelah Indonesia Merdeka, Anak-Anak Siraja Sonag banyak memakai Marga Samosir di Perantauan, aslinya marga Pakpahan tetapi dalam KTP bermarga Samosi, Sidari mayoritas memakai marag Samosir, dan pada Saat ini yang memakai marga Samosir adalah SIDARI bahkan sudah diresmikan menjadi Toga dan sudah punya Tugu di Samosir, dan marga Harianja adalah Anak dari Sidari, yang dahulu bahwa HARIANJA telah diresmikam menjadi Anak dari Gultom, Pakpahan Sitinjak, makanya di Jawa Timur Khusus Surabaya di namai si Opat Ama si Lima Marga, Pomparan ni si Raj Sonang, Gultom, Sidari ( Samosir ) Pakpahan, Sitinjak, Harianja, demikian sejarah singkat ini semoga bermanfaat, dan maaf apa bila ada yang tidak mengenakkan dalam sejarah ini. J. SITINJAK SURABAYA.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s